Khamis

Mungkinkah

Mungkinkah...
Langkahku terkedepan
Yang keterlaluan..
Maka,
Biarlah kuundur setapak
Kebelakang.

atau

Mungkinkah...
Kelibatku sebenarnya
Cuma sejuk di angin lalu
Maka,
Panas mentari itu
Akhirnya menyedarkanmu

Tentang siapa aku.

apa

Mungkinkah...
Antara air dan tanah
Yang nyata berbeza zarah
Maka,
Akalmu mencetus fikir
Akhirnya menyedarkanmu

Tentang siapa dirimu.

dan

Mungkinkah...
Disebabkan siapa aku
Disebabkan siapa dirimu
Maka,
Jurang itu dibina
Akhirnya mungkin jugakah
Kau akan mencipta sebuah kisah...

Kita tidak ditakdirkan untuk bersama.

5 kata hati:

ZULKIFLI MOHAMED berkata...

Salam Anis,

"setapak ke belakang lebih bijaksana, sekiranya setapak ke hadapan - dan kita binasa ..."

~Insan Biasa~ berkata...

mendung belum tentu hujan...panas belum tentu sampai ke petang...

anaklaut berkata...

salam...

puisi yang puitis...syabs!

~Insan Biasa~ berkata...

dok merangkak2 lagi la anak laut...mana nak sama puitis bahasa anak laut...hehehhe

anaklaut berkata...

salam..,

terima kasih atas ulasan anda.

 
template by suckmylolly.com flower brushes by gvalkyrie.deviantart.com